29 September 2012

Edisi: Pelik

Seriously aku super pelik orang yang sanggup pandang remeh undang2 Allah yang sudah terang2 ditulis dalam Quran.

Paling pelik, siap join mengutuk sekali. Semua semata2 untuk sebuah persahabatan yang belum tentu sampai ke Jannah. Semua semata2 untuk nampak cool & hebat di mata kawan tu yang memang sah2 ndak tahu langsung kenapa peraturan itu Allah tetapkan. 

Berkawan ndak salah tapi janganlah sampai apa yang wajib itu kau perlekehkan. Kawan itu mungkin ndak tahu...maka sudah jadi tanggungjawab kau untuk explain. Atau kawan itu mungkin tahu? Tapi refused untuk paham, refused untuk hormat. If that's the case, maka aku ndak nampak kenapa perlu kau teruskan persahabatan itu. Kenapa perlu ketepikan yang wajib? Takut hilang kawan? Takut orang cakap kau ndak cool? 

Bila ada kawan kau yang mau berubah, mau ikut jalan yang betul...ndak payahlah kau sibuk bercakap perihal orang tu. Ndak payah kau ungkit apa yang dia buat dulu kala. Dulu itu dulu. Sebab tulah makanya sekarang itu wujud. Bukankah lagi baik kau doa supaya perubahan tu berkekalan sampai mati? Lagi baik kalau kau ikut doa untuk hidayah begitu sampai sama kau. Bukan kerja mengungkit silam orang jak. Bukan kerja mempertikai perubahan orang jak. Bukan kerja membentang semua silap orang jak.

Ndak malukah sama diri sendiri? Kau tu sah2 masih belum di landasan yang betul. Aku tau, jauh dalam hati kau sendiri tau. Tapi mungkin demi mau jaga airmuka & maintain cool...kau refused untuk admit semua yang benar. Aku ndak percaya hati kau hitam habis sampai ndak tau beza mana betul, mana salah.

Kalau sudah perintah Yang Mencipta ndak didengar, aku ndak faham kenapa mesti kau dengar kata2  orang yang dicipta oleh Yang Mencipta. Kau lebih malu, lebih takut kalau dicakap ndak tentu...tapi kau ndak malu memandang rendah undang2 Nya?

Aku memang ndak sempurna. Jauh dari tu sebenarnya. Neraca timbangan aku masih berat di sebelah kiri. Tapi bab agama, aku ndak da kompromi. Orang boleh cakap aku macam2 tapi kalau sampai ajaran agama yang aku amalkan diperkotak katik, aku ndak fikir dua kali untuk tinggalkan persahabatan itu. Islam ndak pernah ajar aku untuk putuskan silaturahim. Yet, Islam juga ajar aku untuk tinggalkan perkara sia2 yang langsung ndak menjamin apa2. Lebih baik aku ambil jalan yang lain, biar ndak sehaluan.

Biarlah apa dicakap orang...aku sudah mangli. Kutuklah, pertikaikanlah. Aku ndak kisah. Selagi semua tu ndak cacatkan aku di depan Allah; aku sanggup telan semua. 

eryantierdabdulkarim

Categories: , ,

6 hollered!:

Ernie Khairina said...

" sebab tu makanya sekarang itu wujud" true!

BibiErr Karim said...

Kan? Yang lepas & busuk; baguslah jadikan pengajaran. Bukan untuk diungkit & diperburuk lagi.

kizzy t.fauzi said...

Mgkin dia pun mau berubah tpi dia malu and ego. Isk...

Istighfar byk2..

BibiErr Karim said...

Ya tulah...ego tu bah yang susah mau dicakap juga.

Astagfirullah. Moga Allah tetapkan iman kita.

Anonymous said...

kita sudah berusaha lakukan apa yg kita patut buat, yang lain, terserah kpd mereka- undeniably grunge yg cute

BibiErr Karim said...

Tolonglah kunun super cute! True, kita sudah play our part kan. Up to them lah.

Copyright © My Life, My Thoughts, My Dreams | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑