6 October 2011

Anti BUKAN Benci...sila paham ayat itu

*muntah darah*

Ini sesi curhat yang dipendam sekian lama tapi hari ini aku decide untuk luahkan di sini. Ateh blog teman! Yang dimaksudkan KAU di sini adalah umum merujuk kepada yang terasa diri macam aku mentioned...nama pun sesi curhat kan so aku kasi muntah apa aku dislike bukan hate! The meaning is not the same; different! Because ada yang suka makan cili bukan untuk dia jadi biarlah aku explain 1 perenggan before aku mula. Erk, ndak payah kot explain segala tapi biarlah! Suka aku, blog aku.

Aku adalah super anti BUKAN benci perempuan yang kalau mau keluar bercantik berwangi mekap mesti sekata baju mesti iron ndak boleh kedut kasut mesti matching pendek kata ada theme color. Kalau ndak da theme colour pun janji harus berhias macam Christmas tree penampilan mesti menarik kau paling kebabum! 

TAPI di sebalik yang macam bom tu kau adalah bau busuk pengotor kutu lagi tau jaga kebersihan. It's ok with me kalau kepengotoran itu hanya kau yang nampak tapi kalau sudah melibatkan keselesaan orang sekeliling itu adalah salah satu perkara pantang dalam diri aku. Lalat pun takut mau dekat sebab kau lagi busuk pengotor dari lalat. Makan mau sedap sudu mesti berteman garfu tapi bab mengemas mencuci pinggan segala kau lah paling pemalas. Kalau boleh dikasi biar utensils tu semua berulat pun kau ndak kisah sebab tabiat itu sudah mengalir dalam darah kau. Semacam trait yang aku ndak tau dari mana kau inherit.

Aku adalah super anti BUKAN benci lelaki yang hanya tau bergaya ada kereta bunyi mau kasi dengar satu negeri tapi poket kosong. Lagi haru kereta setakat Sang Kancil & seangkatannya. Cakap macam tin kosong pongpang pongpang tapi isi ndak da. Baran mengalahkan ibu singa yang anak nya dikacau. Kalau boleh tiap kali marah mau ditunjuk satu negeri telinga kau yang berasap suara kau yang garau berteriak macam orang tiada iman. Ndak malu kah marah begitu rupa di depan khalayak ramai? I guess trait malu itu sudah ditelan sama sikap kau yang ego tinggi dari Mt. Everest itu. Segala mau harap sama orang. Lagi parah kalau sudah ada Mata Air. Sudahlah si Mata Air dijadikan pelabur aktiviti libur & jual tembirang dia juga tempat kau buang api marah. Sungguh BODOH si Mata Air. Aku tiada kasihan untuk perempuan begitu sebab sah2 kau itu ndak guna akal dikurnia Allah.

Read: Ouh aku bukan judging tapi ini view aku. Pendapat sukarela. Aku tiada paksa untuk baca kalau kau ndak berkenan.

Mahu bertahan sama lelaki yang jauh lebih teruk dari tukang potong rumput berbau hamis kerana berpanas terik buat kerja? Bukan kah itu kerja bodoh? Kau bertahan kerana sayang? Jadi simpanlah airmata jangan kau nangis tiap kali dihina oleh sang Kesayangan kau. Buanglah rasa geram tiap kali dilayan macam mesin ATM.  Kau mahu simpan lelaki itu jadi dipersila untuk merasa pahit nya bahagia yang kau tatang. Jalan itu kau pilih jadi jangan kau beban orang sekeliling dengan cerita sedih diperlaku itu dan ini untuk meraih simpati. Kalau aku punya kawan sebegini memang telus aku cakap apa dalam dada aku. Telinga aku bukan untuk menadah cerita kau yang sendiri corak untuk menjadi bodoh dan bingai. Aku ndak peduli sebab aku ndak mau ambil tahu. Bukan marah sama kau tapi marah sikap bodoh itu.

Aku adalah super anti BUKAN benci orang yang berlagak ndak sedar diri semua yang kau ada itu cuma pinjaman dari Nya. Berlagak dengan education yang ilmu kau dapat hanya dari hamba Nya. Berlagak dengan kerja padahal ada orang lebih tinggi jawatan dari kau tapi cool ndak gelabah macam kau.

Above all, aku paling anti BUKAN benci orang yang bangga gaban sudah kahwin kawan yang single kau jadikan bahan untuk sesi Anyam Ketupat kau. Apa kau kata boleh aku rewind sekali lagi?

Read: Oh aku sudah ada life ada husband lain kau tu masih single ndak da orang mau. *begitu kan?*

Allah itu Maha Adil...mengatur jodoh itu urusan Dia. Ndak kan kau mau suruh aku take over urusan Allah. Lagipun aku lagi prefer hidup begini dari dapat lelaki yang langsung ndak boleh diharap ndak da tokoh jadi suami. Aku bukan muslimah solehah tapi ndak salah aku mengharap lelaki yang sebenar jadi teman hidup kerana itu akan buat aku berusaha untuk menjadi lebih baik. Kalau sudah kau bersuami tutup mulut duduk diam2 buat hal sendiri sudah. Jangan lah duk bangga sangat sampai yang single kau condemn.

Hidup ini umpama roda...Karma itu manis. Bak kata kawan rapat aku...yang kahwin tu bukan tiada possibility untuk bercerai. Kes membukit sekarang. Sebab itu aku cakap baik kau urus rumahtangga sendiri dari kau kecoh2 mensibuk hidup kawan single kau. Both single & married life ada advantages & disadvantages. Pandai tackle selesai problem. Paling penting, jangan kepochi life orang!

Ok selesai sudah sesi muntahan darah. Sekian. Wasalam.

eryantierdabdulkarim

Categories: , ,

9 hollered!:

Nurul Aima Hj Kaim said...

wow bnyk btl isi dlm curhat ko i loike!!!

~ As ~ said...

berdarahhhh mata aku baca...ahahah

BibiErr Karim said...

@Aima: Ini baru part I ah. LOL dari tu ari masuk draft folder jak. Pagi tadi mood macam kacau jadi dikasi jadi alasan utk publish jak entry tu.

@As: Wakakakaakak jangan tunjuk sma Azam or Amira nnt kepelikan dorang meninguk mata mu merah macam naga. LOL

ladyang said...

lain kali kalau ada org ckp cmtu kat ko lagi...pegi kat muka dia..
kentut sekali pastu ko ckp..

hang jeles ka cek single?? cek dpt pi sana sini takdak org bising2...hang kene kurung kat rumah..ouh sedehhh...hahahahahaha

BibiErr Karim said...

Kentut? Hahaha. Idea terbaik. Memang sedey kot pasal tu duk sibuk nak ceghita pasal orang xkawin lagi. Kepoh! Kau kahwin CK lagi best sejarah dia tapi xkepochi pun.

Primark!! LOL. Tetiba!

- XaXa - said...

ehehehe i like smua. betul jg ko cakap tu. hahahha

BibiErr Karim said...

Hihihi pandangan mata hati ku kunun.

Ernie Khairina said...

hahaha..sa hanya mampu ketawa saja..esp ' yang suka makan cili'

BibiErr Karim said...

We love chillies too, YES? Tapi we don't simply makan yang orang tanam di garden dorang without permission.

Miss u dear!

Copyright © My Life, My Thoughts, My Dreams | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑