27 September 2012

Buang Tabiat: Meroyan Lagi

Assalamualaikum. Annyeong.

Hari ni perasaan macam mau membebel lagi. Kelmarin aku meroyan ndak puas hati sendiri2...siap ah entri in less than 30 mins. Wow! Tapi macam yang diduga oleh si Err lah. Bahasa tunggang langgang. Grammar ke laut paling dalam. Aku failed bab2 hasilkan karangan dalam masa singkat ya. 

Hmm...aku actually ada bingit telinga sikit bila dengar orang potpet pasal keburukkan orang. Fine, tipulah kan kalau aku cakap aku LANGSUNG ndak bercakap pasal orang. Tapi yang aku maksudkan ni, berabisan mengondem. Terimalah bahasa aku kasi rojak. Semua aib orang tu dibuka, dibentang, dibahas, dinilai, ditimbang tara segala. Walhal dulu, orang tu dua-kali-lima jak macam orang yang dicakap tu. Betul bikin pening bahasa aku ni tau. 

Ok maksud aku macam ni. Si A yang berabisan cakap pasal si B. Semualah ndak kena di mata dia. Tapi dulu kala, Miss A tu lebih kurang jak macam si B. Beza sekarang, si A sudah berubah. Dalam erti kata lain, benda ndak baik si A pernah buat dulu sudah dia tinggalkan. 

Bagi akulah kan, sebusuk mana si B...si A ndak da hak untuk kondem 100%. Sebab kalau itu terjadi, meaning perubahan si A tu sudah jatuh kepada sifat riak. Sepatutnya si A bantu si B. Lain orang, lainlah cara hidayah tu sampai. Ada yang cepat, alhamdulillah. Ada yang lambat. Ada yang langsung ndak nampak pun cahaya tu. So dalam kes ni, si A lah patut bantu guide si B. Bukan berabisan membentang busuk si B. 

Si A memang boleh cakap..."Tu aku dulu...sekarang ndak lagi bah". Ya itu memang betul. TAPI siapa kita untuk predict masa depan kan. Siapa tahu esok lusa Allah terbalikkan hati si A jadi balik macam dulu? Worst, jadi lagi busuk. Siapa tahu, esok lusa Allah bukakan hati si B untuk totally berubah? Macam ustaz Kazim cakap dalam ceramahnya


"Janganlah mengata orang sangat. Bantu dia, bimbing dia. Saya paling takut mengata aib orang. Siapa tahu, hari ni saya kutuk bapa ayam tu. Esok, Allah terbalikkan pula hati saya jadi bapa ayam. Rambut warna warni, pakai seluar ketat2. Bapa ayam tu pula yang jadi ustaz. Berceramah ke saya. Hah, tak ke naya macam tu"

Ndak salah kalau rasa ndak berkenan ada sama si B, sebab lumrah manusia selalu ndak sedar salah diri sendiri. Tapi janganlah sampai menghukum ndak bertempat. Kalau menegur pun, biarlah cara paling comel. Janganlah menegur secara umum, malu bah orang dibuat begitu. Kalau sudah ditegur comel2 pun tapi si B masih dengan caranya; bersabarlah. Doa yang terbaik untuk dia, moga Allah buka hatinya untuk berubah. And jangan lupa doa untuk diri sendiri juga, moga Allah tetapkan & kuatkan iman kita. Tugas kita sesama hambaNya untuk tegur menegur. Kita sudah tegur, habis sudah tanggungjawab kita. Mau didengar atau ndak, tu hak yang ditegur. Janganlah kita jadi baik hati sangat tolong sebar yang bukan2. Itu namanya, cari pasal menambah berat di timbangan kiri ah. 

Aku sebolehnya mau elak untuk kondem orang yang buat perkara busuk yang pernah aku buat dulu. Hipokrit bah mengutuk bagai padahal dulu kau pun lebih kurang sama. Ndak pun, laaagi teruk. Cara terbaik aku rasa untuk tegur yang patut2. Aku pun ndak harap orang tu terus berubah cuma ndak salah kan share apa yang aku ada. Aku sendiri masih panjang lagi perjalanan untuk menjadi baik.

Mulut aku ni pun memang ndak baik sangat. Ada masa tu laju jak bercakap pasal orang. Lupa yang diri sendiri lagi busuk. Lagi banyak calitan comot di depan Allah. Alhamdulillah, bila mulut jadi puaka ada jak yang kasi sedar. Terima kasih pada Penegur-s itu ya.

eryantierdabdulkarim

Categories: , ,

4 hollered!:

Ernie Khairina said...

Macam pernah dgr ni.." kita takkan mati sebelum kita melakukan dosa yg sama (yg kita kutuk) " wallahualam

BibiErr Karim said...

Ya saya pun pernah ada baca tu. Kalau bukan kita yang kena, anak2 lah yang dapat.

Anonymous said...

sungguh menakutkan apa yg ko pernah dgr tu ernie. tp kan.. aku percaya sama apa yg ko tulis tu err. nauzubillah.. aku pun takut ter-terbalik dgn org yg aku ckp2 kan atau tanpa niat, ter-judge dia -peach-

BibiErr Karim said...

Nauzubillah kan Peach. Yay tu nama baru ka apaaaa!! Aku paling takut tu sebab hmm...mulut aku ni boleh tahan puaka juga bercakap pasal orang. Ngeh.

Copyright © My Life, My Thoughts, My Dreams | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑